Hati-Hati di Stasiun Cikini

Cikini, 14 Maret 2014

Hari ini saya mengalami kejadian yang mungkin bisa disebut musibah. Saya ingin sekali menuliskannya di blog ini supaya teman-teman waspada dan tidak mengalami kejadian seperti yang saya rasakan hari ini.

Sejak pagi rasanya hari ini tidak enak seperti biasanya. Anak saya yang bernama Alfian tidak mengizinkan saya untuk berangkat kerja yang membuat saya terlambat masuk kantor. Padahal pagi itu ada evaluasi program di wilayah binaan yang menuntut kehadiran saya. Saya tidak tega melihat anak menangis dan terus memegangi baju supaya saya tidak berangkat kerja. Akhirnya setelah perhatian Alfian mulai teralihkan kepada hal yang lain, sayapun berangkat kerja dengan tancap gas sejadi-jadinya. Alhamdulillah saya masih bisa mengikuti evaluasi dari awal.

Sejak kemarin saya sudah meminta izin kepada atasan karena tidak bisa mengikuti seluruh kegiatan lantaran harus pergi ke Jakarta. Alhamdulillah atasan mengizinkan dan ketika Beliau memohon pamit kepada audience, Beliau mengatakan kalimat yang membuat saya deg-degan. Beliau berkata begini ”karena bu Evrina mau meninggalkan kita…”, tanpa pikir panjang saya langsung mengkoreksi dengan mengatakan “meninggalkan lokasi” kontan saja kalimat atasan saya tersebut membuat saya tidak tenang saat itu. Benar saja perasaan tidak enak dari pagi terbukti ketika saya tiba di stasiun Cikini.

Tiba di stasiun Cikini, saya dan adik melaksanakan shalat dzuhur terlebih dahulu. Selesai shalat kami langsung makan di depan stasiun Cikini. Adik mengingatkan saya untuk hati-hati. Sejak saya berada di mushola stasiun hingga makan di depannya, saya sama sekali tidak mengeluarkan HP, saya hanya mengeluarkan dompet ketika membayar makanan. Tapi siapa sangka rupanya saya sudah diincar oleh dua orang laki-laki. Tau dari mana saya diincar? Karena dia bisa melihat kelengahan saya ketika akhirnya saya mengeluarkan HP di dalam bajaj.

HP Polytron Quadra V, tinggal kenangan, semoga bermanfaat ditangan yang baru
HP Polytron Quadra V, tinggal kenangan, semoga bermanfaat ditangan yang baru

Jujur saja, saya orang yang sangat jarang ke Jakarta, jadi saya tidak tahu ada model menjambret seperti ini. Lagi pula biasanya kalau di dalam kendaraan jarang sekali pencuri yang bisa mengambil barang seperti itu. Jadi ketika itu saya sedang membalas Whatsup dari teman saya di dalam bajaj yang sedang berjalan dengan kecepatan 40-50 km/jam. Saya duduk di sebelah kiri tapi agak ke tengah, di kanan saya ada adik yang menemani. Baru seperempat jalan dari tempat semula tiba-tiba ada tangan masuk begitu cepatnya ke dalam bajaj dan mengambil HP yang sedang saya pegang. Saya kaget bukan main karena HP plus orang yang mencuri melesat kabur dengan cepat ke arah depan padahal saat itu kendaraan sedang ramai. Saya memang melihat ketika dipertigaan ada motor yang seperti memperhatikan bajaj yang kami tumpangi, tapi tentu saya tidak menaruh curiga. Siapa sangka ternyata HP saya raib dalam hitungan 1-2 detik.

Usut punya usut ternyata menurut supir bajaj yang saya tumpangi, statsiun Cikini itu memang rawan, sering terjadi aksi pencurian. Hal tersebut ternyata sama dengan apa yang diutarakan oleh Bapak saya, ternyata ada model pencurian seperti itu. Pencurinya tersebut sudah sangat ahli dan lihai membaca korbannya. Saya memang butuh waktu sejenak untuk kembali berpikir jernih karena yang membuat saya kaget adalah kejadiannya yang begitu cepat. Namun sekarang insyaAllah saya sudah ikhlas, karena mau bagaimanapun itu bukan rejeki saya, saya hanya berharap semoga dapat memberikan manfaat bagi orang yang mengambilnya. Aamiin.

Nah, saya harap teman-teman dapat waspada agar kejadian yang menimpa saya hari ini tidak terjadi pada anda semua. Dimanapun dan kapanpun terutama di kota-kota besar jangan memperlihatkan barang-barang berharga yang dapat menarik perhatian orang yang hendak berbuat jahat dan meskipun kita di dalam kendaraan sekalipun kita tetap berhati-hati karena rupanya orang yang kurang baik itu kini sudah nekat melakukan aksinya. Apabila memang kita sedang tertimpa musibah seperti saya, ada baiknya kita segera meminta bantuan teman untuk mengubah semua password yang berhubungan dengan komunikasi yang kita gunakan agar tidak disalah gunakan, dan lakukan backup data terutama data nomor telepon pada email agar ketika HP hilang, kita masih bisa me-restore kembali.

Demikianlah kisah saya hari ini, semoga kita semua dapat memetik pelajaran berharga dari kejadian tersebut dan semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah SWT dimanapun berada. Aamiin.

Advertisements

32 thoughts on “Hati-Hati di Stasiun Cikini

  1. Ya ampuuunnn! Jahatnyaaa >.<

    Saya kok malah jadi suudzon sama bapak supir bajaj ya.. soalnya kalo ga pake kode-kodean sama komplotan juga kayaknya ga mungkin deh mba bisa kecopetan.. mudah-mudahan segera dapat gantinya yang berlipat-lipat kali lebih bagus ya, maaakk.. Amiiinn..

  2. saya baru pertama transit ke cikini sebelum ke senen. memang harus waspada ya mbak. di kota besar di area mana pun rentan copet. Mbak kan dah dapat gantinya menang lomba, hhehe. Selamat dan semoga dapat yg lbih banyak lagi.

    1. aamiin, terimakasih hehe. iya nih kesana tuh jadinya kaya ngambil uang untuk beli hape baru #halah, ya sudah saya sudah ikhlas, pokonya waspada aja kalo lagi di kota-kota besar

      1. iya mak, saya kalau ke sana jarang nanya tarif angkot atau jurusan ke kernet apa sopirnya. mending smsan ma teman. biar ga terlalu keliatan baru sekali dua kali ke ibu kota,

      2. iya sama nih, soalnya kalo kita keliatan gak tahu pasti di cap orang yang jarang ke jakarta, rupanya hari itu saya ketahuan sekali ya

  3. Mak ini gak cuma dicikini aja kok…. Dia bawah jembatan putaran roxy juga ada. Modus ini udah sering banget. Kalo lg lewat tempat rawan jgn ngluarin barang berharga deh

    1. iya ya kata bapak saya itu orang berduaan pake motor pasti setiap hari muter jakarta cari mangsa, saya gak nyangka dalam bajaj sekalipun bisa kena copet ya

  4. Beeuuhhh,,,,inalillahi… Mudah-mudahan yg jambret idupnya berkah ya jenk, n untuk jenk evrin ikhlas, sabar & tawakal n insyaallah segera mendapatkan gantinya, amien… 🙂

  5. waduh, kota besar bikin ngeri ya, mak. apalagi dijambretnya dalam waktu cepat. jadi inget dulu ada sodara yang bilang sama aku kalo belum pernah ke jakarta sendiri jangan ke sana sendiri, takut kenapa2, apalagi di area stasiun. semoga yang hilang akan mendapat ganti yang lebih baik ya, mak

    1. makasih sayang, iya aku langsung telepon suami (alhamdulillah kemarin aku ngajak adik, coba kalo engga) supaya ganti password semua jejaring sosial, takut dipake macem2

      1. hiks aku ikutan sedih dalam waktu hampir bersamaan kk kehilangan 2 hape..

        tapi alhamdulillah langsung terganti sama pak dino ya kak 🙂

        mungkin memang harus begitu skenarionya ya kak.. Allah Maha Adil dan Baik 🙂

        btw udah bangun jam segini kak?

      2. ini nyelesein tulisan yang satu lagi, itu juga ketiduran, alhamdulillah mita yang samsung bisa hidup lagi, tapi sudah saya hibahkan ke adik, jadi saya belum punya hp sekarang wkwkwkwk, udah gatel nih pengen beli lagi heee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s