//
you're reading...
Contest, Tips

Ngumpulin Kertas Kado itu #GueBangets

Buka kado bersama Alfi

Buka kado bersama Alfi

Membaca komik Mak Irits itu rasanya macam-macam. Pertama, membuat saya tertawa karena ceritanya gokil abis, ngiritsnya ‘gak ketulungan, saya sampai berpikir ada ‘gak ya Mak Irits dikehidupan nyata?. Kedua, “bener juga ya beberapa kali kalimat itu saya ucapkan karena apa yang dilakukan Mak Irits bener banget, kadang saya juga merasa melakukan itu hehe. Dan yang Ketiga itu #GueBangets, ada delapan cerita yang #GueBangets, tapi karena Mak Rahmi Aziza sang penulis Mak Irits yang ngehits mewajibkan satu saja yang paling #GueBangets akhirnya terpilihlah cerita di halaman 57 Komik Mak Irits. Sssssstttt saya hobi ngumpulin kertas kado.

komik mak irits yang ngehits

komik mak irits yang ngehits

Sejak dulu mamah saya mengajarkan untuk tidak membuang plastik, kertas, bolpoint, karet gelang, pensil atau benda-benda lain yang masih bisa terpakai. Kata mamah selain masih bisa dipakai, biar ‘gak jadi sampah dan tentunya supaya ‘gak usah beli lagi. Termasuk mengumpulkan kertas kado, mamah mengajarkan supaya membukanya pelan-pelan agar kertasnya masih bisa dipakai buat ngadoin orang lain. Ajaran mamah melekat erat sampai saya menjadi emak-emak seperti sekarang. Kertas kado yang dipakai untuk membungkus sebisa mungkin jangan cacat, jadi membukanya harus pelan-pelan menggunakan perasaan hehe.

Eh kertas kadonya ‘gak hanya dibuat untuk membungkus kado lho, masih bisa dipakai untuk membungkus kardus yang tidak terpakai biar keliatan ciamik. Yah, jadi ketahuan deh kalau saya juga suka ngumpulin kardus hehe. Iya saya juga seneng ngumpulin kardus, tapi kardusnya merupakan kardus bekas tempat kertas yang ada di tempat fotokopian itu lho. Ssssstt jangan bilang-bilang ya, kardusnya juga gratisan dari abang foto kopi hehe. Ya salah sendiri waktu mau dibayar malah disuruh bawa aja. Padahal kalau si abangnya pinter itu bisa dibisniskan lho, apalagi kalau dijual ke mahasiswa hohoho #modus. Ini lihat baguskan kardusnya kalau dibungkus dengan kertas kado? Apalagi kertas kadonya gratis. Kardus yag tadinya ‘gak keliatan bagus jadi memiliki nilai jual kan?

kardus bekas jadi unik

kardus bekas jadi unik

Balik lagi ke soal kertas kado, ada tingkat kesulitan tersendiri untuk membukanya lho. Bagaimana caranya nih supaya kertas kado tetap aman waktu dibuka. Berdasakan pengalaman membuka kado nih, kalau kertas kadonya tebal inshaa Allah aman deh, rusaknya ‘gak parah, bentuk kertasnya juga masih mulus tidak terlipat-lipat. Nah kalau ketebalannya agak tipis yang agak sensi nih, maka membukanya harus pakai perasaan, ikuti alur dari sang pemberi kado jangan main buka saja.

Biar gampang saya punya tips membuka dan mengumpulkan kertas kado ala Mak Evrina (‘gak mau kalah gitu sama Mak Irits):

  1. Kalau sudah dapat kado maka perlakukan kado itu dengan manusiawi artinya jangan sampai merusak cita rasa dan bentuk kertas kado itu sendiri
  2. Jika mendapat kado yang banyak, susun dengan rapi, yang berat dibagian bawah supaya tidak merusak kado yang lebih ringan
  3. Buka kadonya pelan-pelan, kalau punya anak kecil mending kita yang bukain deh
  4. Sewaktu membuka kado ikuti alurnya ya, jangan gegabah nanti malah jadi robek
  5. Apabila kado menggunakan selotip untuk merekatkan maka membukanya relatif aman karena selotip bisa kita lepas pelan-pelan tanpa melukai kertas (lebay), yang sulit adalah ketika kado direkatkan dengan double tip, maka kita harus membukanya pelan-pelan, kalau perlu menggunakan gunting jika sulit dilepas
  6. Nah, kalau kertas kadonya sudah terlepas dengan aman, maka segera lakukan pengecekkan ulang jangan sampai ada selotip atau double tip yang menempel supaya jika kita lipat tidak menempel dan merusak bagian lainnya
  7. Simpan kertas kado yang masih berkualitas di tempat yang aman jauh dari jangkauan anak-anak (emangnya obat) supaya ‘gak diinjek-injek, dicoret-coret atau dibuat kapal-kapalan (pengalaman niyeee)

Stok kertas kado di rumah tinggal dua nih, maklum kemarin banyak hajatan dan belum ada yang ngasih kado lagi. Ada yang mau ngasih kado ‘gak? O iya tanggal 4 Oktober 2014 nanti kan Alfi ulang tahun, pasti dapet kado banyak nih, kertas kadonya nambah lagi deh (sembari ngingetin ayahnya Alfi, Om, Tante, Mbah, dan teman-temannya Alfi yang baca tulisan ini hehe).

Girits juga Go green lho

Girits juga Go green lho

Sekian cerita Mak Evrina bersama kertas kado. Saya suka sekali dengan kata-kata Mak Irits bahwa Ngirits itu Go Green, hijau di kantong, hijau juga di bumi. Iya dong kalau kita rajin mengumpulkan kertas kado, kertas yang masih bisa terpakai, meminimalisir penggunaan tisu ‘gak hanya pengeluaran aja yang hijau, alam juga hijau dan lestari betul? Jadi, ngirits itu ada baiknya juga lho…. salam ngirits😀

Tulisan ini diikutsertakan untuk memeriahkan GiveAway Komik mak Irits #GueBangets dan Alhamdulillah menjadi pemenang pertama

About evrinasp

I am an Agricultural Extension Officer, Blogger and Hiker

Discussion

41 thoughts on “Ngumpulin Kertas Kado itu #GueBangets

  1. Hihihi…ketauan deh mak evrina pengikutnya mak irits ternyata ^-^

    Posted by momtraveler | September 15, 2014, 11:30 pm
  2. bener banget ev…keren2🙂 good luck yah, ga tahan kayaknya kocak banget ini komiknya ya

    Posted by rodamemn | September 16, 2014, 1:08 am
  3. wah, wajib baca nih komiknya, sy lagi belajar ngirits soalnya. Keren Mak tipsnya, bisa dipraktekan nih… baca tulisan ini tetiba inget kado isinya bed cover tebal yg baru saya buka seminggu kemarin, saya buang aja tuh mak kertas kadonya yg segede gaban itu :I

    Posted by asri putri rizqiah | September 16, 2014, 1:19 am
  4. Menginspirasi sekali. Jadi mupeng🙂 Oh iya, mampir balik ke mari ya My Blog My Adventure

    Posted by Benny | September 16, 2014, 1:27 am
  5. uwowoowow…. ilmunya mantaaappp mak, siap praktekin aaahhh

    Posted by bukanbocahbiasa | September 16, 2014, 2:18 am
  6. aku juga suka nyimpen kertas kado yang masih bagus. tapi kadang ada juga yang susah dibuka, jadi lecek bahkan sobek. terpaksa disingkirkan…

    Posted by latree | September 16, 2014, 2:24 am
  7. hiihihi.. mak2 irit itu harus dibudidayakan kayaknya , hehe

    Posted by desinamora | September 16, 2014, 3:19 am
  8. hihihi sama mak…suka nyimpen kertas kado n klo bisa dipakai lg knapa enggak…tp sekarang gak setelaten dulu ih…apalagi klo krucils udah berebut duluan mau ngebuka.
    keren ehhh tulisannya…sukses mak
    *suka konsepnya*

    Posted by ophi ziadah | September 16, 2014, 5:00 am
  9. Kayak istriku,… pengumpul kertas kado… hehehe

    Posted by adi | September 16, 2014, 5:25 am
  10. inget kertas kado ..
    kegemaran anakku tukang ngumpulin jugaa..
    iya sama, membungkus dus2 yang ga menarik jadi menarik🙂
    sukses ya mak ngontesnya😉

    Posted by nchie hanie | September 16, 2014, 6:27 am
  11. hahaha jadi inget dulu pas masih kuliah,sisa dikitpun tetep dilipet kertas kadonya^^

    Posted by HM Zwan | September 16, 2014, 6:34 am
  12. hahaha… iya bener banget… kadang ngirit itu perlu… tapi tujuannya buat hemat dan recycle…

    Posted by Mew da Vinci | September 16, 2014, 10:22 am
  13. Ya Mak yang ini emang #GueBangets juga… aku kalo buka kado pasti hati2 banget biar kertas kadonya bisa dibuka n disimpan lagi. Tapi ngga kepikiran utk bungkusiin kardus hehe.. keren juga idenya yaa..

    Makasih udah ikut GA nya Mak Iritsnya ya.. TERDAFTAR🙂

    Posted by rahmiaziza | September 16, 2014, 10:18 pm
  14. saya juga dulu hobi ngumpulin kertas kado mak, kertas kado nikahan sama lahiran anak dikumpulkan. isolasinya digunting biar kertasnya gak sobek tus digulung jadi seperti baru. Lumayan loh buat pengiritan🙂

    Posted by siti latifah | September 17, 2014, 6:27 am
  15. waktu kecil mamiku suka nyuruh simpen kertas kado bekas🙂
    Irit yg kreatif, mbak..sukses buat GAnya yaa

    Posted by Inna Riana | September 20, 2014, 2:42 pm
  16. Sama Mak, saya juga kalau buka kertas kado pelan2. Buat dipake lagi..hihihi

    Posted by rizka | September 24, 2014, 2:47 am
  17. wah sip ide kakak keren deh, didaur ulang barang bekas menjadi nilai jual

    Posted by kembanggoyangsurabaya | October 16, 2016, 6:40 am

Trackbacks/Pingbacks

  1. Pingback: A Self Reflection: Menulis Populer | evRina shinOda - March 26, 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: