//
you're reading...
Other

Jangan Lupakan Aku

Jangan terkecoh ya sama judulnya. Sebenarnya entah ini curahan hati si empunya blog atau blognya itu sendiri ya? Nanti bisa kita simpulkan pada akhir tulisan.

Jadi ceritanya saya memiliki empat buah blog. Dua blog milik pribadi dan dua blog lagi milik keluarga dan anak saya yang bernama Alfi. Dulu ketika awal-awal ngeblog, tiga buah blog WordPress (WP) saya ini keurus lho. Saya rutin memposting tulisan di blog keluarga, di blognya Alfi serta blog saya sendiri. Jarang sekali postingan yang bolong tiap bulannya. Tapi sejak memiliki domain berbayar, blog WP saya ini agak kurang terurus. Maklum, mengurus satu blog saja saya harus mencuri-curi waktu atau bergadang untuk menuliskannya. Apalagi empat? Sejak itu saya merasa bersalah kepada semua blog saya ini.

Khusus blog Evrina Shinoda ini, adalah blog pertama yang saya garap sejak 2009 namun baru aktif sejak tahun 2011. Blog inilah yang mengenalkan saya pada dunia blogging. Terus terang saja, blog ini sudah mengantarkan rezeki yang alhamdulillah membuat semua sumringah. Jika mengingat itu semua, saya jadi merasa bersalah sendiri karena tidak mengurus blog ini. Padahal sejak blog yang satu lagi launching, saya tetap bertekad untuk menghidupkan blog ini. Namun kenyataannya berkata lain, saya jarang mengupdate tulisan di sini.

wordpress

2011 tulisan blognya masih culun, belum ada gambar dan hanya merepost saja

wordpress

2015, sudah mulai pakai foto, sudah edit sana sini

Mungkin jika blog WP saya ini bisa berkata, dia akan sedih karena ditinggalkan begitu saja setelah saya memiliki rumah yang baru. Dia akan berkata “jangan lupakan aku” setelah tiga tahun lamanya bersama. Banyak jasa yang dia berikan bagi saya yang baru memulai memahami dunia blogging saat itu. Saya paham mengutak-ngatik setting blog melalui blog ini, saya paham menaruh banner melalui blog ini, saya juga paham perlunya menjalin link dengan teman blogger lainnya melalui blog ini. Blog saya yang satu lagi lahir berkat jasanya karena saya begitu mudah memanintace blog baru lantaran sudah pengalaman di blog lama.

Dan inilah postingan saya di bulan Agustus. Postingan yang sebenarnya entah bermanfaat atau tidak. Tapi yang pasti, ini mengobati rasa bersalah saya sendiri untuk tetap membuatkan minimal satu buah postingan tiap bulannya. Curang ya? Hehe memang iya.

Saya selalu kagum dengan teman-teman yang bisa mengurus berbagai macam blog. Teman-teman saya bahkan ikut berkontribusi pada suatu blog komunitas dengan tetap menjalankan blognya sendiri. Mereka saja bisa melakukan hal tersebut, mengapa saya tidak? jawabannya saya belum tau, mungkin karena tekad saya yang masih kurang kuat, terkalahkan eloh ego sendiri untuk memihak pada salah satu sisi, yaitu blog saya yang baru.

Jika memang dia bisa mendengar, semoga blog ini tidak sedih karena jarang saya aktifkan. Padahal pengunjungnya masih banyak lho, ada saja pembaca yang mengirim email berkat tulisan saya di blog ini. Kalau sudah sadar begitu terus mau apa? Ya saya mau memperbaiki diri, mau memulai lagi tekad yang dulu. Menghidupkan lagi blog yang telah membawa saya sejak 2011 yang lalu sambil mengelola blog lainnya.

O iya, tadi saya sempat mengecek ranking Alexa blog ini. Hasilnya terjun bebas, harus diet super ketat ini blog. Tapi ya sudahlah, tidak perlu memikirkan page rank atau domain authority, yang penting blog ini tetap bisa update tiap bulannya. Itu saja dulu. Kasian kan sudah dibangun sejak lama kemudian ditinggalkan begitu saja.

Maafkan ya blog ku, kita mulai lagi dari angka NOL. Hehe.

Jadi kesimpulannya itu curhatan siapa? Ini curhatan saya si empunya blog. Seperti ketika kita berteman, tidak ada yang namanya teman lama atau teman baru. Begitu pula dengan blog, tidak ada yang namanya blog lama atau blog baru. Blog adalah blog, dan blog adalah temannya para blogger. Bagi saya seperti itu sih, mungkin beda bagi teman yang lainnya.

Thank you my WP yang sudah menemani saya sejak 2011 yang lalu. Keep fighting!

About evrinasp

I am an Agricultural Extension Officer, Blogger and Hiker

Discussion

24 thoughts on “Jangan Lupakan Aku

  1. Buset dah, empat! Aku satu aja ngurusinnya sampe push up sit up -_-
    Semangat ya kakaaaaa

    Posted by Emak Gaoel | August 30, 2015, 6:35 am
  2. Emang sih punya banyak blog itu dianjurkan untuk niche yang berbeda-beda. Tetapi apa dayalah aku yang gak telaten. Pernah punya dua blog yang satunya malah aku anaktirikan.😦

    Posted by Hilda Ikka | August 30, 2015, 7:01 am
  3. Sama kaya wordpress ku mak..udah lumuten dan jamuran jg x😦

    Posted by momtraveler | August 30, 2015, 7:09 am
  4. Bused 4. Canggih bener Mak.Aku cuma 2 juga ngga kepegang, Cuma bisa urus satu. Merasa bersalah sih, apalagi kalau melihat list utang postingan. Semangat ya! Postingan ini mengingatkan aku buat rajin ngeblog di tempat lain juga🙂

    Posted by Ruth Nina | August 30, 2015, 9:28 am
  5. saya punya 5 mbak

    1 saya urus
    1 lagi diusahain buat diurus lewat postingan sehari-hari
    3 nya gk saya urus sama sekali

    Posted by Ara AnggARA | August 30, 2015, 11:54 am
  6. Kalau seandainya nanti mau bikin blog baru dengan domain sendiri., yang ini di biarin saja mba.. Jangan sampai di hapus.. Saya juga punya beberapa blog. Cuman yang saya pake sekarang tetap blog yang ini.. Blog yang lain itu sekedar nampang saja, ga ada isinya.. Happy Blogger..

    Posted by ~Sati~ | August 31, 2015, 7:45 am
  7. Mulai dari angka nol ya. *ngisibensin🙂

    Posted by Dee | September 1, 2015, 8:06 pm
  8. Saya yang hanya punya satu blog aja nulisnya masih angot-angotan dan kalau sempet aja

    Posted by edi padmono | September 1, 2015, 10:17 pm
  9. Saya jadi semangat ngeblog membaca postingan ini🙂

    Posted by Akhmad Muhaimin Azzet | September 4, 2015, 8:10 am
  10. Ikutan tertular semangat menikmati postingan Jeng Evrina ini. Bila posting berjeda 2-3 hari, setiap 1-2 minggu sekali masing2 blog diapelin ya Jeng..pasti Jeng Evrina sanggup koq.
    Salam

    Posted by prih | September 4, 2015, 1:41 pm
  11. Het dah, punya empat. Saya pernah punya dua di WP tapi yang agak keurus cuma satu.
    Tulisan di blog ini hurufnya kecil-kecil euy…

    Posted by alrisblog | September 7, 2015, 8:05 am

Trackbacks/Pingbacks

  1. Pingback: Membuat Vertical Garden Sederhana | Evrina Budiastuti - August 30, 2015

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: