//
you're reading...
Other

Salah Kenal Orang Hingga Jatuh dari Motor

cerita-memalukan

Sejak dulu entah mengapa, saya ini orangnya pede (percaya diri) banget. Terkadang hal itu menguntungkan karena disituasi apapun saya dengan mudah beradaptasi dengan orang atau lingkungan baru. Namun ada kalanya sifat tersebut justru membahayakan bahkan membuat malu. Dulu hal itu pernah terjadi ketika saya bekerja di Jawa Timur.

Jika tidak salah ingat, waktu itu tahun 2008 ketika saya dan beberapa orang staf ditugaskan untuk pergi ke Malang guna mengikuti Porseni khusus perusahaan dan instansi yang bergerak di bidang pertanian. Saya dan satu orang teman bertugas membuat kaos seragam untuk perusahaan sekaligus menjadi penyemangat tim olahraga yang tampil diajang Porseni.

Kemudian tibalah hari yang dinantikan. Saya ditugaskan untuk berangkat bersama mobil bos. Namun ketika saya memasuki mobil, kok masih belum berangkat juga. Pak boss mengatakan bahwa masih menunggu satu orang lagi yaitu Pak Budi (bukan nama sebenarnya). Setelah beberapa menit ada satu orang bapak-bapak yang masuk ke dalam mobil dan mobil langsung berjalan. Seketika saya langsung heboh seperti ini:

“Lho pak, kok berangkat? Kan Pak Budi belum masuk?” saya bertanya dengan nada suara yang mirip TOA.

“Lha ini Pak Budi, emang dikira siapa?” Pak Boss menimpali.

Pak Budi terlihat kebingungan sambil melihat saya yang heboh. Saya langsung tersadar, ternyata orang yang selama ini saya anggap staff biasa itu adalah Pak Budi yang levelnya sudah manager. Duhh ampun, saya langsung diam saat itu juga dan sumpah deh kalau bertemu dia di perusahaan, saya langsung ngacir, bersembunyi di ruangan tertentu atau mutar arah. Entah kenapa rasanya malu banget, soalnya masa iya saya tidak kenal sama si bapak. Padahal sudah sering bolak-balik ke departemennya.

Nah, ada satu lagi nih kejadian yang membuat saya malu bukan kepalang. Waktu itu keadaan sudah sore dan saya bersiap pulang ke rumah. Ketika di parkiran, saya kesulitan mengeluarkan motor bahkan kesulitan untuk menyalakannya. Maklum, saat itu saya belum mahir berkendara, jadi motor tidak hidup sehingga saya panik sendiri. Kemudian ada seorang staff kantor yang ingin membantu saya, tetapi karena saya sok’ bisa jadinya saya menolak bantuan tersebut.

Staff itu masih melihat saya yang kelihatan kebingungan dan itu membuat saya panic. Akhirnya setelah dicoba beberapa kali, motor menyala juga. Saya langsung tancap gas dan pamit kepada orang tersebut. Memang dasar sedang kurang beruntung atau memang grogi, motor yang saya kendalikan tiba-tiba menabrak pohon yang ada di pinggir. Akhirnya, mau tidak mau sambil memasang wajah malu, saya ditolong oleh staff yang sedari tadi memperhatikan saya.

Mungkin di dalam hatinya dia berkata seperti ini: “Lagian mau ditolongin pake nolak segala”. Akhirnya saya juga selalu menghindar ketika bertemu dengan staff tersebut. Parahnya lagi staff tersebut ternyata bekerja di bagian yang sama dengan Pak Budi. Sejak itu saya fix tidak menginjakkan kaki ke departemen Pak Budi jika tidak ada perlu. Malu banget soalnya.

Sebenarnya jika mau diceritakan, masih ada lagi lho cerita memalukan lainnya, tapi saya keep saja ya biar menjadi kenangan tersendiri. Inti dari cerita saya adalah tempatkan diri sesuai situasi, pede boleh tapi jangan berlebihan. Kemudian jika memang tidak bisa maka tidak ada salahnya meminta bantuan orang lain, jangan malu untuk meminta atau menerimanya. Sekian dan terimakasih, mohon jangan diketawain hehe.

About evrinasp

I am an Agricultural Extension Officer, Blogger and Hiker

Discussion

18 thoughts on “Salah Kenal Orang Hingga Jatuh dari Motor

  1. Hi kak Evrina! ceritanya bikin ngakak, aku juga ada kebiasaan yang bikin malu sendiri. Iya kadang suka salah sapa orang duh malunya bukan main x’D

    Posted by Wida Zee | April 7, 2016, 2:13 am
  2. hahahaha ups *maaf jadi ketawa hahaha *malah ngakak😀

    Posted by liannyhendrawati | April 7, 2016, 2:18 am
  3. Hahahaahaha *ROTFL*
    Saya dulu jg pernah sok kenal orang. Karena ga bawa kacamata jd saya pede aja manggil-manggil saya pikir itu temen saya. Pas deket ehgataunya DOSEN hahaah

    Posted by Sri Luhur Syastari | April 7, 2016, 3:29 am
  4. Saya juga pernah kecele manggil orang loh mbak. PAs orangnya noleh, saya pura-pura lihat ke arah lain deh

    Posted by Ririe Khayan | April 7, 2016, 9:23 am
  5. departemen keramat tuh tempatnya Pak Budi, heheh

    Posted by helenamantra | April 7, 2016, 9:35 am
  6. akupun sering salah kenal, gara-garanya ada yang punya wajah hampir sama dengan temanku😀

    Posted by sari widiarti | April 7, 2016, 10:10 am
  7. Baca ceritanya antara miris sama mau ketawa mbak, ngebayangin Mbak Evrina nyusruk nabrak pohonnya itu lho.

    Posted by Ratna Dewi | April 7, 2016, 1:11 pm
  8. sudah kepalang pede .. harusnya bilang gini mba “kenapa nih pohon nyebrang ga liat liat”😀

    Posted by bersapedahan | May 26, 2016, 9:34 am
  9. mba evrina.. kok bisa toh mba, nabraknya pohon segala ;D… aku bisa membayangkan, sakit mah ga seberapa yak, muka merah ini ga bisa disembunyiin😀

    Posted by fanny fristhika nila | June 12, 2016, 10:11 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: